Roger Danuarta Bacakan Pembelaan Pribadi

Written By Solution Anti Virus on Thursday, June 19, 2014 | 11:21 AM


Jakarta - Pesinetron Roger Danuarta membacakan pembelaan rpibadinya di depan Majelis Hakim Jakarta Timur usai Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut 1,5 tahun penjara untuknya.


Dalam pledoi pribadinya, Roger mencurahkan isu hatinya yang ditulisnya dalam kertas tentang kesedihannya berada dalam penjara, serta keinginannya untuk segera direhabilitasi karena ingin sembuh dari ketergantungan narkoba yang selama ini dirasakannya.


Saat membacakan pledio nya ini, raut wajah dan air muka Roger Danuarta terlihat lebih sayu, dan dalam beberapa kali pembacaanya, tampak Roger agak tersendat dalam pembacaannya dan air matanya sempat beberapa kali menetes.


Berikut isi pledoi yang dibacakan Roger Danuarta yang dibacakannya didepan Majelis Halim Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (18/6).


Rutan Cipinang, 17 Juni 2014
Kepada Yth,
Bapak Ibu Hakim yang saya muliakan
Jaksa Penuntut Umum yang saya hormati
Penasehat Hukum yang saya hormati


Perkenankanlah saya Roger Danuarta untuk dapat menyampaikan curahan hati yang saya rasakan, apa yg saya sampaikan ini bukan saya sebut sebagai pembelaan diri melainkan rintihan hati yang bergejolak di dalam diri saya.


Bapak Ibu Hakim yang saya muliakan, saya tahu bahwa perbuatan saya yang awalnya sekedar coba-coba menggunakan putaw, namun kemudian saya merasakan kecanduan yang sangat kuat yang membuat saya tidak dapat mengkontrol rasa sugesti dan akhirnya kecanduan untuk menggunakan terus-menerus. Pengaruh narkotika terhadap diri saya telah membawa saya tidak produktif lagi menjalankan profesi sebagai pekerja seni. Racun dari narkotika tersebut baru saya sadari kemudian membuat saya kehilangan konsentrasi dalam pekerjaan dan akhirnya saya terjerumus makin jauh dan imbasnya saya vacum dari dunia entertaiment yang membesarkan nama saya.


Bapak Ibu Hakim, kasus yang saya alami ini telah menjadi teguran keras dari Tuhan terhadap diri saya agar sadar. Saya merasa sangat menyesal dan malu atas apa yang saya perbuat, terlebih lagi karena saya telah menyakiti hati keluarga saya, khususnya mami saya yang dalam suka maupun duka selalu mendampingi saya.


Saya yakin Bapak Ibu Hakim nantinya dalam memberikan putusan akan adil dan bijaksana, saya berharap putusan tersebut membawa pencerahan buat hidup saya sehingga saya bisa memperbaiki diri, mendapatkan kesembuhan dari sakit fungsi hati yang sedang saya derita dan saya bisa terlepas dari candu narkotika yang selama ini membelenggu hidup saya. Semoga pada akhirnya kalau Tuhan berkehendak, saya dapat kembali beraktivitas di dunia entertaiment dan saya dapat membantu perekonomian keluarga serta membahagiakan mami saya yang sangat saya sayangi.


Lewat kesempatan ini saya juga ingin menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat dan fans yang telah kecewa terhadap perbuatan saya yang tidak memberikan contoh yang baik sebagai artis.


Bapak Ibu Hakim, yang saya muliakan, saya percaya Bapak Ibu juga memiliki empati sebagai orang tua yang menyadari jika ada seorang anak yang sedang sakit agar dapat dirawat untuk disembuhkan. Saya mohon dalam putusan nantinya dapat menghukum saya tidak dipenjara seperti yang saya jalani selama ini, namun menghukum saya untuk dibina di panti rehabilitasi.


Demikian curahan hati dan permohonan saya. Kiranya Tuhan Yang Maha Esa memberikan hikmat dan kebijaksanaan kepada Bapak Ibu Hakim dalam memvonis saya.


Hormat Saya,


Terdakwa


Roger Danuarta.


Anda sedang membaca artikel tentang

Roger Danuarta Bacakan Pembelaan Pribadi

Dengan url

http://motorcycleinnovation.blogspot.com/2014/06/roger-danuarta-bacakan-pembelaan-pribadi.html

Anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya

Roger Danuarta Bacakan Pembelaan Pribadi

namun jangan lupa untuk meletakkan link

Roger Danuarta Bacakan Pembelaan Pribadi

sebagai sumbernya

0 komentar:

Post a Comment

techieblogger.com Techie Blogger Techie Blogger